Senin, 08 Februari 2016

Puncak Becici

Puncak Becici - Tiba-tiba lagi pingin aja jalan-jalan keluar, entah kemana kek. Maklum, sudah lama gak jalan-jalan. Beberapa hari cuman di kamar aja karna hujan, bikin males buat keluar rumah. Apalagi buat jalan-jalan. Saat nongkrong di sanggar, malem-malem diajak camping ke atas hutan pinus. Pingin sih, tapi males aja buat kesana, apalagi malem-malem, takut hujan, coz lagi musim ujan. Akhirnya ku bilang aja, aku nyusul besok pagi. Eh, malah yang ngajakin juga gak jadi. Gak ada temennya kalii. Yaudah, kita janjian aja, besok pagi-pagi berangkat kesana. Gak terasa, liat jam tangan udah jam 1 pagi. Aku pulang dulu, karna belom bawa mantol buat besok pagi. Balik ke kos, lalu nonton satu film buat penghantar tidur, gak lupa muter alarm biar terasa ada yang ngebangunin esok pagi.
adheb's poto
Indahnya Pemandangan dari Puncak Becici
Pagi pagi, jam 5 udah bangun. Sholat dan sebagainya, sambil nunggu gerimis reda. Ternyata yang ditunggu gak dateng dateng. Bukannn ternyata nunggu hujan redanya  gagal, hujannya gak mau berhenti. Yaudah, stengah enam kuputuskan ke sanggar buat ketemuan ama temen-temen. Gak lupa bawa botol minuman sendiri yang udah diisi aer galo (galon RO).  Walaupun akhirnya ternyata tumbler eh, botol minuman yang aku isi malah ketinggal di deket motor. Dengan gaya sok Gojek (maklum, orang nyebutnya gojek (gojek motor, bukan gojek becanda) karna jaketku atas bawah ijo semua (persis kaya motor sama helmnya). Padahal cuman jaket sisa mau daptar gojek dulu, gak lolos karna nabrak nabrak terus waktu tes nyetir motor. Maklum, nyetirnya dulu kebalik, akhirnya buat kenang kenangan, jaketnya gua gadein ama uang gue, biar bisa pamer lolos seleksi. 
Sampe sanggar ternyata temen yang ngajakin baru aja bangun tidur.  Yah, padahal semalem terngiang ngiang di benakku kalo besok aku terlambat, maka dianya akan ninggal aku, terus aku nyusul sendiri (sory pap,, becande..). Ya udah, terpaksa gue tunggu mereka setengah jam. Sbenernya sih pingin gue tinggal, tapi gue gak rela ninggalin mereka trus gue brangkat duluan, karna gue gak tau tempatnya.. 
Jam nem lebih dikit kita brangkat rame rame. Jaket anti hujanpun tetep gue pake walau grimis udah reda, buat ngalangin kalo kalo nanti di jalan ujan nantangin kite kite lagi. Mampir dulu jemput salah satu temen di jalan Imogiri (bayangan gue dari dulu bertahun tahun rumahnya di jalan Imogiri, selatan ringroad, ternyata baru kali ini gue kerumahnya, rumahnya di Imogiri daerah pucuk selatan . Busyet, jauh kali kao brangkat kuliah tiap hari ((salut)). 
Yah, terpaksa kudu jemput beliau, karena beliau gak bisa naek motor. Sbenernya dulu pernah bisa naek motor, tapi skitar 2 bulan ini tangannya patah, gak bisa dilurusin. Jadi, kalo naek motor bisa, cuman masih bingung ntar yang mau muter muter gasnya siape?? Yaudah, karna gak ada temen yang mau muterin gasnya, terpaksa dianya cuman nebeng temen ato nebeng bis kalo ke kampus. (piss bosooorr)
adheb's photo
Suasana Puncak Becici
Dari rumah beliau, perjalanan tinggal dikit lagi, sekitar 20 menit lagi kalo ngebut. Maklum, cuman satu kecamatan, walaupun dianya juga belum pernah ke tempat ini, tapi beliau tau, kalo daerah ini tuh katanya lokasinya di sebelah timur rumahnya, tepatnya gak tau berapa ratus ribu centimeter lebihnya. Perjalaan dari rumanya ke Imogiri, lalu ke arah Mangunan, ambil kiri arah hutan pinus, lurus dikit skitar sekilo ada plang besar arah Puncak Becici, belok kiri. Terus nanti pas ada tikungan ke kanan, jangan ambil kanan, ambil aja yang arah kiri, karna pas di tikungan ada bapak-bapak para penjaga loket masuk. Sbenernya bukan loket masuk sih, cuman penjaga parkir, karna mereka cuman narik parkir 3.000 perak per motor, sedangkan masuknya masih gratis. Sama seperti kalo agan agan pergi ke hutan pinus, tanpa ada pintu masuk. Maklum, katanya sih masih satu manajemen, dan gak ada pintunya di situ. Hayo, mahal mana ama Mangunan? (gak usah dibayangin, kasian nanti, disana jadi sepi). 
adheb's photo
Banyak tulisan penyemangat buat kita
Pas belokan tadi, belok kiri, menyusuri jalan cor skitar 2,5 meter lebarnya, tapi tepatnya kurang tau persis. Tapi panjangnya mungkin sekitar 300 meter. Parkir saja di deket rumah disitu. Insya Allah aman.. 
Habis parkir, langsung aja kita ke puncak, nyari tenda warna kuning. Itulah clue nya, saat kita mau ke sana. Cari tenda kuning diantara puluhan tenda yang mungkin terpajang disana. Perjalanan ke puncak yang cukup datar dan jaraknya cuman 500an meter terasa lama, karna ibu ibu pengikut pada heboh minta foto. Yaudah, terpaksa ngelayanin permintaan mereka, maklum yang bawa kamera tangan gue, dan gue juga malu sih, kalo mau ikut ikutan hebring pingin foto, cukup diem diem aja, sambil cari spot motret pohon pinus yang tumbuh disitu. Gk tau, pada zaman nenek moyang dulu tu pohon tumbuh sendiri apa ditanem, kok tingginya bisa ngalahin tinggi gardu listrik di samping rumah yang tingginya 5 meter. 
adheb's photo
Tulisan disini diletakkan di setiap sudut ruang terbuka
Yah, inilah hutan pinus saingan sebelah, walo sama sama hutan pinus, tapi disini masih baru dikelola, masih baru dibuka. Itulah penafsiran saya, atau kalao gak, saya yang masih baru pertama kali dateng ke sini, jadi gak tahu hutan pinus ini sudah dikelola berapa abad tahun lamanya. Begitu masuk ke area hutan, kita akan melihat satu dua tulisan yang aneh. Lho, kok aneh, sebenarnya gak aneh sih, gue aja yang bilang aneh. Trus siapa coba yang aneh.. 
Ya, masuk ke hutan pinus, ada beberapa tulisan entah itu semboyan, larangan, eh bukan, himbauan, ataupun tulisan tulisan yang bisa meneguhkan hati kita, walau sedang remuk, dikemas sedemikian rupa, indah dan tidak menyinggung hati, sehingga membuat kita seneng saat ngebacanya. Hayo, pasti ada salah satu tulisan yang sesuai dengan kalian, oh,belom pernah kesini ya, .lupa. ya udah, kalo penasaran cepetan dateng aja kesini, sebelum diserbu monster monster seperti hutan pinus sebelah.  
Selain monyet yang lagi gelantung di atas pohon, ada juga toilet di sini. Loh..  hehe, maksudnya, ketika mau ke kamar mandi, ternyata di bawah sini sudah ada toilet, tapi jangan lupa temen temen sisihin buat beli air, maklum, disini airnya susah, waktu saya kesini, pas ngliat mobil tangki air lagi nyetok air ke tampungan. Banyak tempat duduk yang terbuat dari pohon gelondongan( tapi gak begitu besar, skitar diameter 50 cm), bisa buat duduk duduk sembari ngobrol ama temen, pacar atau calon pacar, juga ada ayunan. Jumlahnya, kalao temen temen pernah ke hutan pinus, ya sekitar segitu, ditambah segitu lagi. Jadi, yang jelas lebih banyak daripada yang di hutan pinus sebelah tadi.
adheb's photo
Suasana Pohon Pinus di Pagi Hari
Naik lagi ke arah puncak, ada 2 buah papan tempat duduk di atas pohon. Bukan, salah, maksud saya di atas, di tengah pohon, karna papannya tidak diletakkan di atas daun pohon. Yah, seperti yang di Kalibiru, atau yang di Kebumen. Bedanya, di sini ada 2 buah, walau gak begitu tinggi. Yang satu berlatar hutan pinus, dan satunya lagi berlatar pemandangan awan dan arah Jogja. Kota Jogja terlihat sangat jelas dari sini, kalo kita lihat pake teropong. 
Oiya, setelah kita mendekati puncak, akhirnya kita bisa menemukan tenda berwarna kuning di puncak ini, setelah bersusah payah berjalan lebih dari 30 menit, (karena kebanyakan selfinya ibu ibu mapaselfi). Gak begitu susah sih menemukan tenda kuning itu, berkat informasi dan petunjuk   temen kita yang semalam nge camp disini, dan kebetulan pas kita markir motor tadi dia lagi duduk di situ, sekalian deh, dia nganter kita ke puncak. Dan ternyata kelompok temenku ini satu satunya yang nge camp disini, pake tenda warna kuning. Karena di Hutan pinus ini ternyata waktu itu tidak ada orang lain yang nge Camp selain temen kita ini, pake tenda warna kuning. 
Nyampe situ nyalain kompor dulu, bikin kopi, biar tenggorokan anget. Maklum, tadi terasa gerah, karena jaketnya terlalu tebel.  Tiba tiba terperanjatlah gue, ngliat ada kuburan di samping tenda. Eh, untung yang yang semalem nge camp disini tidak tau kalo sebelahnya itu makam, kalo tau, mungkin mereka akan nge camp di rumah warga saja, daripada nge camp disini.  Bingung juga gue, dari tadi mereka tidak tau kalo sebelah itu makam, atau mungkin semalem dibuat seperti gak keliatan, seperti di pilem pilem, biar mereka bisa tidur nge camp di sini dengan selamat dan aman sentosa. 
Puas foto foto gunung (padahal cuman bukit), langit, pohon, suket, sama moto hutan, kita balik lagi ke tenda. Aku milih tidur di hammock yang udah digelar di samping tenda. Istirahat sebentar, trus balik turun ke rumah tadi. Pas mau turun, ternyata anak anak kecil tertarik pingin ikut poto di atas hammock. Gak sia sia, majang 2 hammock di samping tenda, ternyata laku juga, walaupun sebenarnya tidak dijual ataupun disewakan.  Pun begitu, sebenarnya kita sangat ikhlas kalao mereka mau membayarnya, atau malah beli hammock kita, dengan harga dua kali lipat pun kita rela. 
Ternyata, hari ini hari Minggu. Jadi hari ini tanggal merah, dan semakin siang ternyata semakin banyak pengunjung berdatangan. Dari yang tadi pagi hanya kita dan beberapa ibu dengan anak kecil, sekarang bertambah ada tante tante, ibu ibu gaul, cewek cewek, dan nona nona, walaupun mereka juga membawa temen mereka baik laki laki atau perempuan juga. Sampai kami pulang, mungkin jumlah pengunjungnya sekitar seratusan. Bukan, lebih.. karena saya gak ngitung satu per satu pengunjung.
adheb's photo
Bergembira bersama
Turun ke rumah di parkiran, istirahat sebentar, lalu bantuin temen satu ngajarin cara pasang alat. Yah, warga di sini mau bikin outbond, biar keliatan rame. Tahap awal sih rencana mau buat prusiking dulu, jadi kita ngajarinnya juga ngajarin cara prusikking. Ternyata anak kampung sini (AKAMSI) pada semangat belajar, dari cara buat simpul delapan, masang tali tubuh pake webbing, buka nutup carabiner, tak lupa dibawain harnest satu, biar tahu bedanya pake tali tubuh sama pake harnest.
 Setelah diajarin masang alat, tak lupa diajarin cara make prusiking. Alat yang paling sederhana, naik cuman pake tali prusik saja. Ke depan, mungkin akan buka lagi wahana seperti rappling, halying, atau apalah. Sekarang ini baru tahap persiapan, belajar, pasang alat, cara make, dan gak lupa ngelist alat yang mau dibikin, kaya tandem, pulley, carabiner, tali cernmantel, webbing, pusik, atau harnest.
Jam 12 siang, saya putuskan untuk pulang terlebih dahulu meninggalkan mereka. Kali ini saya harus tega meninggalkan mereka pulang duluan, karna selain saya sudah tau jalan pulang, saya juga harus nganter temen, karna satu setengah jam lagi harus fighting.. bekerja. 

Selamat bingung baca, selamat penasaran, dan selamat datang di tempat wisata baru, burusan datang, sebelum dirusak orang, jangan lupa buang sampah di tong sampah,,
(mohon dimaklumi, karena yang nulis juga lagi sedeng..)


Baca Juga Yang Ini, Seru Loo!!

Reaksi:

0 komentar:

Posting Komentar

Silahkan pembaca berkomentar dengan santun untuk memberikan saran dan masukan kepada kami, terimakasih.